Perlengkapan Baby Newborn Agar Tidak Mubazir

Kembali lagi ke artikel sekuel Ibu dan Anak. Yak, nulisnya dicicil-cicil karena nunggu waktu santai dan moodnya ada šŸ˜…. Maklum akhir-akhir tahun begini kerjaan biasanya gemruduk minta diselesaikan semua. Oke, kali ini mau berbagi pengalaman saja tentang apa saja kira-kira yang perlu dipersiapkan untuk keperluan baby newborn agar apa yang dibeli tidak mubazir. Ini terutama untuk anak pertama ya, kalau misalnya sudah anak kedua dst mungkin sudah punya lungsuran dari kakak-kakanya, jadi tinggal beli yang sekiranya diperlukan.

1. Gendongan atau Jarik. Terserah sih prefer mana, sampai saat ini aku sik tetep enjoy pakai gendongan yang langsung jadi itu ketimbang jarik. šŸ˜‚ Suka-suka ya, mom. Alhamdulillah beberapa minggu sebelum lahiran sudah ada yang kasih kado gendongan satu set dengan tas bayinya. Jadi, aku tidak beli. Kalau tas bayi tidak wajib sih, mau pakai tas ransel biasa kurasa tak ada masalah. N dapat set kado gendongan, tas, buanyak banget. Yahbun ndak beli sama sekali. Alhamdulillah.

2. Set perlengkapan mandi. Bak mandi, waslap, handuk, satu set sabun dan perminyak telonan. Waslap beli seperlunya, aku dulu beli 4 dan cukup, karena tiap hari dicuci, handuk beli 2 awalnya, sisanya kado semua. Handuk bayi biasanya lebih lembut ya, mom. Jadi, untuk newborn yang kulitnya sensitif pakai yang lembut-lembut saja. Alhamdulillah semua merk sabun, bedak, dll, N aman, karena banyak banget juga yang ngado set ini. Sampai sekarang ada yang masih belum habis.

3. Bedong. Ini aku dulu beli 3 awalnya kemudian karena emang pas N lahir itu agak dingin jadi nambah bedong kain lagi beli 3. Tapi, bedong ini biasanya dipakai habis mandi atau kalau dingin saja, sisanya N sudah tidak pakai bedong Kayaknya cuma kepakai sebulan pertama yang sering. Oh iya, beli kain bedongnya yang lebar sekalian. Soalnya dulu sempat salah beli karena kekecilan sementara si N ini panjangnya 51cm pas lahir, jadi kurang dowo. Bedong yang langsung jadi juga ada, karena dikado juga jadi tidak beli.

4. Sarung tangan, kaos kaki, dan topi Biasanya ini kalau beli udah satu set. Aku beli 2 set udah cukup untuk awalan. Topi dipakai kalau pas periksa imunisasi setelah seminggu pertama lahir itu. Ini cuma kepakai pas bulan pertama saja. Bulan kedua N sudah tidak dibuntel lagi tangannya, hanya kaus kaki saja. Beli 3 set tambahan untuk sarung tangan dan sarung kaki.

5. Sekitar 10 pc baju baby newborn yaitu terdiri dari baju lengan pendek, lengan panjang, celana pendek dan celana panjang. Baby newborn cepet besar jadi tidak perlu stok banyak. Kalau mau beli bisa buat 3m+. Tapi, alhamdulillah untuk baju N tidak beli banyak, karena kado baju N buanyak banget bahkan sampai ukuran 24m. Akan tetapi, karena si N ini panjang jadi sekarang ini pakai 24m juga muat panjangnya, lebarnya agak kedodoran. Tak apa ya, nduk, bukan untuk fashion show jugak. šŸ˜…

6. Selimut. Penting banget, bakal kepakai lama kalau selimut ini. Bisa untuk dipakai keluar juga agar tidak kemasukan angin. Beli awal cuma 2 dan itu cukup banget, sisanya N dikado selimut juga seumbruk, alhamdulillah, ada sebagian yang belum kebuka sampai saat ini.

7. Popok. Terserah mau pakai kain atau pampers. Kalau aku dulu beli 1 bungkus yang isi 40an itu untuk popok newborn, sebelum lahiran ada yang ngado popok kain jadi aku belum beli popok kain karena dirasa belum perlu. Dipikir mas bojo waktu itu 1 bungkus popok itu bakal habis ya paling 2 mingguan (maklum newbie, no julid). Ternyata 1 bungkus itu mek seminggu, apalagi baby ASI. Baby N sehari bisa 3 kali pub, pipis bolak balik. Pernah kami coba kalau pagi siang popok kain, lek malam pampers. Cuma bertahan semingguan kayaknya, habis itu gak tahan rempongnya šŸ˜‚, karena ayah juga kerja. Wes, pokoknya bagaimana kita waras saja. Secara mek berdua doang.

8. Breast Pad. Terutama untuk yang baby ASI. Ini penting banget. Awalnya aku ndak beli soalnya pernah dapat pas waktu senam hamil, dikasi cuma-cuma dari RS merk Pigeon. Awalnya aku pikir emang harus banget ya pakai breast pad? Harganya lumayan lho.. Hmm.. Setelah semingguan akhirnya memutuskan beli breast pad karena ASI luber-luber. Kanan diminumin, kiri juga keluar, sampai sekarang begitu. Kalau pakai baju, sampai keliatan basah gitu, lagi pula rasane ndak enak, pliket. Jadi harus ganti baju dll. Nah, daripada ribets beli deh breast pad. Ada 1 yang ngado breast pad syukur banget dah. Yang ngado pro ASI šŸ˜…šŸ˜‚

9. Kasur bayi. Ini optional. Aku awalnya tidak mau beli, karena menurut ilmu sing dikasih pas senam hamil itu bayi harus disusui 2 jam sekali 1-3 bulan pertama, jadi aku pikir baby harus tidur sekasur sama aku terus, ben aku ndak rempong. Tapi, masalahnya nyamuk gaes, harusnya beli kelambu aja, tapi masalahnya bentuk kelambu pas tak goleki nang Bu***i saat itu gak kompatibel sama apa yang aku punya di rumah, jadi aku beli kasur yang bisa diletakkan di mana aja itu udah jadi satu sama kelambunya. Plus set bantal guling. Wes praktis.

10. Pompa ASI dan kantong ASI. Awal-awal aku belum beli ini, karena aku pikir, ya masih direct breast feeding (DBF), jadi belum terlalu perlu. Tapi sejak beberapa hari setelah lahiran kayaknya butuh banget, karena aku ngerasa N kurang terus mimiknya, mungkin kurang banyak. Akhirnya aku perlu merutinkan untuk mengeluarkan ASI (bukan patokan kuantitas ya) agar terus berproduksi otomatis di rentang waktu yang teratur. Terbukti nyatah, minggu kedua sejak baby N lahir mulai rutin pompa dan sebulanan setelahnya dapat 3 Liter lebih, sampai freezer (kulkas 2 pintu) tidak muat, alhamdulillah. Aku pakai Spectra. Kalau sekarang kan WFH, aku jadinya jarang pumping. Enaknya DBF lebih simple karena gak perlu steril dot dan corong pada pompa ASI.

11. Gunting kuku bayi. Ini item kecil tapi penting banget. Karena kuku bayi itu kayaknya lebih cepat tumbuh lagi apa ya. Kayaknya 3 hari setelah dipotong udah panjang lagi. Kasihannya kalau nyakar-nyakar wajahnya sendiri pas sarung tangannya lepas. Barang cilik mentik hargane lumayan. Aku pakai yang merk Pigeon mom.

12. Stagen atau korset. Ini kalau lahiran normal bisa langsung pakai. Habis lahiran itu rasanya perut itu masih agak buncit tapi tidak ada isinya jadi rasanya sesuatu. šŸ˜… Awalnya aku beli korset, tapi ternyata pas mau aku pakai kekecilan, akhirnya beli stagen yang panjangnya 3 meter itu, dua bulan pertama rajin pakai, setelah 3 bulan jarang nyaris tidak pakai lagi sampai sekarang. Rempong mom, disambi kerja, belum pas mau pakai baby udah oek-oek dulu. Mom lyfe ya.

13. Apron. Ini bisa diganti dengan dot kalau misalnya mau keluar. Tinggal ASInya dangetin terus dimasukin dot. Tapi untuk dot ini agak repot soalnya habis pakai harus steril kan ya. Enaknya sih praktis. Tapiiii,,, butuh dilatih juga ngedot si bayi, karena gak semua ujunge dot itu cocok sama bayi. Alhamdulillah Nadia DBF oke, ngedot OK. Tapi dia lebih banyak minum kalau DBF. Mungkin lebih nyaman kali ya. Kalau pakai Apron mah gampang, tinggal tutup, yaudah mimiki aja..hehe. Aku cuma punya 1 apron sampai saat ini, karena hampir tidak pernah keluar rumah bersama N kalau tidak periksa atau imunisasiin N.

14. Booster ASI? Awal-awal aku minum. Paling banter 3 mingguan pertama. Minum vitamin sing, sempat susu juga. Namun semakin ke sini, semakin tahu kalau inti dari ASI banyak di rutin pompa/ngASI langsung. Kemudian sama kuncinya di makan banyak dan bergizi. Setidaknya untuk anak pertama, ini ngaruh banget di aku. Jadi, selama aku ngASI itu maemnya nasi bisa sebakul, cemilan selalu dikasi stok suami. Pokok e giling terus. šŸ˜‚ Aku sempet ngurangi porsi makan dan stok berkurang. Aku sharing sama teman, dia malah bayinya sejam sekali minta minum, katanya sampai makan pun wes gak dirasa, pokok e dimasukin saja. šŸ˜…šŸ˜…šŸ˜…. Begitulah perjuangan mommy. Sambil berdoa, karena kuncinya juga di doa, ASI itu rezeki, kalau sudah rezekinya si bayi gak kemana. Sekalian menanamkan pemahaman ke bayi konsep rezeki sejak dini. Emang uda paham? šŸ˜…

15. Anting (kalau misalnya anaknya cewek). Tidak wajib tapi kalau misalnya rumah sakit atau bidan bersedia bisa minta langsung ditindikkam dan dipasangkan anting.

16. Kaos dalam bayi. Aku beli 6 kalau tidak salah ingat, campuran ukuran S sampai L. biar bisa lama kepakainya. Biasanya aku pakaiin N kaos dalam pas dingin banget. Lihat-lihat kondisi pokoknya.

17. Tisu basah-tisu kering. Ya, ini biasanya aku sekalian beli dengan set popok. Tisu basah untuk bersihin pub dan pipisnya bayi, tisu kering ya keperluannya macem-macem. šŸ˜… Disesuaikan saja. Ada yang pakai kapas disterilkan juga ada. Tapi aku pakai tisu basah saja. šŸ˜… Praktis.

18. Perlak. Aku beli 1 yang merk sugarbaby. Kurasa perlaknya enak, lembut, empuk dan adem. Ini perlak salah satu item perlengkapan mandi atau bisa digunakan juga ketika megganti popok.

Oke deh, sementara kurang lebih 18 itu poin di atas ya yang bisa jadi pertimbangan. Poin ke-14 gak wajib sih, poin 15 kalau anaknya cewek. Semoga persiapan lancar, termasuk persiapan keuangan untuk keperluan si kecil. Semoga sehat selalu dan lancar semuanya, mommies! ā¤ļøšŸ’ž

@@baitijannati, nemeni N taking a nap selepas ngASI.

Leave a Reply

Your email address will not be published.