Migrasi BNI Syariah ke BSI

Alhamdulillah, akhirnya selesai juga proses migrasi dari BNI Syariah ke BSI. Sebelumnya sudah niat mengurus di awal Agustus dulu, sudah sempat datang ke kantor cabangnya yang di JL. Suprapto, Malang. Pas awal-awal instruksi migrasi muncul coba ke sana, eh ndilalah kok ruamenya pol. Saat itu saya berencana datang siang menjelang sore, pikir saya ya biasanya mau tutup udah agak sepi~lah. Eh, pas tiba di sana, belum juga sempat parkir motor, melihat ramenya jadi pengen puter balik. Cuma akhirnya tidak putar balik kok, minimal tanya ke satpamnya dan ternyata udah close untuk pengisian formulir. Heheh. Terjadilah dialog satu bulan yang lalu dengan bapak satpam, yang kurang lebih seperti ini:

๐Ÿง””Ada keperluan apa mbak?”

๐Ÿง•”Migrasi Pak” (ini posisinya masih ada di pinggir jalan raya, dan mesin motor saya juga masih ON)

๐Ÿง””Sudah coba pakai aplikasi mobile, mbak?”

๐Ÿง•”Sudah, Pak. Berkali-kali tidak bisa, sudah telepon itu call centre ya tidak ada respon, via contact WA juga katanya nomor HP saya tidak dikenali. ” (Ini tuh udah nyedot pulsa juga, diangkatnya sama BOT, tapi not responding, ujungnya-ujungnya hubungi call centre terdekat)

๐Ÿง” “Oh iya emang begitu sih ya.” (wadidaw gimana atuh si Bapak). Jadi begini mbak, sekarang ini untuk pengambilan formulir udah tutup, besok pagi lagi ya jam 09.00 WIB., sore ini hanya untuk yang sudah isi formulir tadi pagi”

๐Ÿง•”Berarti dalam satu hari kita datang dua kali begitu? paginya isi formulir dan dikumpulkan, sorenya ambil buku tabungan? Begitu ya, Pak”

๐Ÿง” “Iya mbak, soalnya mencegah antrian yang bekerumun, jadi dipersilakan pulang, kemudian nanti sorenya tinggal ambil aja”

๐Ÿง•”Bisa diwakilkan atau tidak ya Pak untuk pengambilan formulirnya di pagi hari itu?” (soalnya suami ada jadwal juga ke PMI, jadi bagi-bagi waktu dengan suami, maksud saya kalau bisa ya sekalian diambilin saja wong formulir aja lho๐Ÿคญ)

๐Ÿง””Tidak bisa, harus yang punya rekening, mbak”

๐Ÿง•”Lha ini saya ambil formulir saja apa ndak bisa, Pak?” (maksud saya besok tinggal ditaruh saja dan saya ngelirik di ujung jalan ada ibu2 turun dari mobil baliknya bawa formulir, entah ada urgensi apa)”

๐Ÿง””Ndak bisa mbak, besok ya, besok pagi jam 09.00 WIB, tapi biasanya orang-orang udah pada ngantri dari pagi sih”

๐Ÿง•”ya udah deh Pak. Terima kasih ya” (langsung masuk gigi 1 dan gas motor, karena perbincangan ini dari tadi ya di pinggir jalan dan di atas motor, dan di sebelahku di belakangku ya sik ada orang yang tanya-tanya juga)

Yhaa, bukannya gak mau antri, buat working mom without nanny kalau waktunya habis buat bolak balik dan dengan antrian yang liatnya saja udah jadi mikir yaudahlah entar-entar saja antrinya, nunggu gelombang keramaian dan euforia migrasi ke BSI ini mereda. Meanwhile, kulihat status dan story temen-temen yang sedang migrasi juga have the similar case and problem.

Alhamdulillah, after waiting so long (lebay nian) kemarin coba lagi dah ke sana, setelah dapet info dari temen (Sufia) kalau yang di kantor cabang lain udah agak slow antriannya. Kemudian setelah diskusi sama mas bojo, udahlah coba aja, jadwal kerja pas agak slow juga kemarin. Setelah masak bikin sarapan dan makan siang, cus lah berangkat jam set.10. Udah siang ya ini kalau mau ke bank, tapi ya emak-emak selesein dulu tanggungan rumah ๐Ÿคฃ. Tapiiii, so amazing antriannya legaan, tempat duduk berjarak rapi, teratur lah pokoknya, jadi first impression oke lah. Terus ambil nomor antrian.

๐Ÿ‘ฎ”Buk, ini antriannya panjang ada 15, apa tidak apa-apa menunggu”

๐Ÿง•”Iya, Pak tak apa, masih mending dari yang awal-awal dulu” (tidak ditanggapi sama bapaknya Wkwk)

Kemudian dipersilakan isi formulir, jadi antrinya di outdoor ya, rapi kok dan aman InsyaAllah, orang-orangnya juga tertib. Ada banyak spot buat cuci tangan, hand sanitizer dan tidak berkerumun. Kemudian ada wifi yang super kenceng. Trus, mikir juga wah alhamdulillah, sepertinya emang timingnya pas kalau migrasi sekarang. Hehe. Bisa dibilang, saya nunggu itu ndak lama disambi chattingan sama mas bojo, mbalesi IG, nyampah di Twitter, dan kegiatan santai lainnya. Ingetku, selesai nge-thread di Twitter, nomor antrian saya dipanggil dong~ Wih, cepetnya, rezeki saya juga sepertinya karena ada beberapa nomor yang dipanggil ndak merespon.

Prosesnya kurang lebih seperti ini:

  1. Isi formulir, siapin buku tabungan, KTP (opsional bawa kartu ATM). Soalnya pas ditanya kartu ATMnya, saya tidak bawa ๐Ÿ˜‚ tapi tidak masalah ya.
  2. Sembari isi formulir menunggu nomor antrian dipanggil
  3. Setelah itu, dipanggil naik ke lt.2 untuk pelayanan, tapi di sini pun masih antri, jadi ruangane bener-bener legaan. Ya, hanya duduk sebentar di kursi yang lebih empuk lah. ๐Ÿ˜…
  4. Kemudian dilayani sama mbak CS untuk proses migrasi, cuepet, gak suwi, asli. Paling hanya 5 menitan. Buku tabungan diganti, kartu ATM diganti, ganti PIN. BSI Mobile juga diaktivasi.
  5. Taraa..selesai deh, alhamdulillah
Finally! Ahamdulillah..

Pas saya keluar ruangan itu parkiran motor tinggal 2-3 motor termasuk motor saya, jadi udah aman terkendali ya gaes antriannya sekarang-sekarang ini bagi yang mau migrasi ke BSI. Pelayanan di KC Suprapto juga oke banget, kemarin ada survei saya beri bintang 5 dah ๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘.

suasana parkiran motor yang sepi

Bagaimana pun juga, bank yang berbasis Syariah bikin tenang di hati saya. Dari zaman kuliah S1 udah bikin akun di BNI Syariah. Fasilitas BNI Syariah menurut saya paling oke, karena dulu sebelum buka akun, saya survei dulu dan sempet dateng ke beberapa kantor bank Syariah hingga akhirnya tetap jatuh hati pada pilihan bank Syariahnya BNI, kemudian menurutku yang oke lainnya adalah CIMB Niaga Syariah.

Semoga bermanfaat ya teman-teman. See you!

at baiti jannati, seusai subuh.

2 thoughts on “Migrasi BNI Syariah ke BSI

  1. Wah di Malang seperti itu, Saya juga di Madiun kurang lebih mirip.

    Saya dulu antri dari jam 10 pagi sampai jam 3 sore,awalnya jam 11 sudah teraktivasi mobile bankingnya di Lantai 2 dengan syarat no hp aktif dan buku tabungan+KTP, setelah mendekati dzuhur banyak yang milih ditinggal dan numpuk formulir terlebih dahulu, diambil keesokannya dengan tipe antrian berbeda, tapi saya malas untuk bolak balik, jadi nunggu 5 jam dari pagi. Jika dibank di Madiun sebenarnya bisa ditinggal, dan yg bersangkutan pun tidak perlu datang namun harus menggubakan surat kuasa materai 10rb.

    Proses pengurusan migrasi saya di CS begitu cepat tidak sampai 10 menit,namun orang orang sebelum saya sangat lama dan ribet bisa sampai 30 menit, padahal antrian saya 100an. ๐Ÿ˜‚

    Yang saya kecewa dari berkuasanya Bank Mandiri Syariah atas 2 bank lainnya adalah aplikasi mobile BSI dari segi UX nya kurang nyaman, tidak seperti BNI Syariah dulu yang memakai BNI Mobile dengan UX/UI yg cukup nyaman. Juga sistem rekeningnya menggunakan sistem Mandiri Syariah, dimana harus sisa direkening 50rb, sayang sekali pilihan bank syariah sekarang hanya BSI dan Muamalat, namun susah sekali kalau pilih muamalat jika ingin tarik tunai di ATM.

    • Iya, kak Yoga. Wah lumayan banyak itu kak 100 antrian, tapi syukur alhamdulillah sudah beres juga ya kak, meski nunggunya juga lumayan. Mungkin juga masih awal-awal ya, kak. Iya kak, betul sekali kak, yang kelebihan dan kekurangannya, tapi sejauh ini masih acceptable kah kak? soalnya saya kan juga baru kemarin aktivasi BSI Mobilenya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.