Private School atau Public School?

Haloo readers setia blog Arumsha. Assalamualaikum..

Masih ada sambungannya dengan artikel sebelumnya ya? Jika berkenan untuk berkunjung dan membaca, silakan menuju tautan berikut. Memilih sekolah, mulai daycare, di sini tidak serta merta milih, daftar, masuk. Meskipun itu di private school. Jadi, semua harus terdaftar di balai kota terlebih dahulu dan tidak mudah mendaftarnya karena beberapa berkas penting harus disiapkan sebelumnya. Soal perlu bisa Nihongo atau tidak, sepertinya tidak perlu-perlu amat, karena di balai kota sini sebenarnya ada translatornya. Kalau kami, alhamduliah semua dibantu prosesnya oleh sekretaris sensei kami langsung yang menggunakan full Nihongo.

Apa saja dokumen yang perlu disiapkan?

  • Akta nikah kedua orang tua. Kalau belum ada terjemahannya, silakan diterjemahkan.
  • Buku vaksin anak dari Indo dibawa.
  • Residence permit yang sudah diurus sebelumnya (diberi alamat tinggal)
  • Buku tabungan dengan akun bank Jepang. Jadi nanti akan ditanya, anak di sini tanggung jawab siapa, karena pemerintah akan memberikan subsidinya via rekening yang dimaksud.
  • But well, buka akun bank ini tidak bisa sehari jadi gaes šŸ˜…. Pasalnya perlu punya nomor HP. Sementara, pesan nomor HP di Jepang itu juga tidak mudah, tidak bisa langsung jadi juga, masih butuh waktu paling cepat 24 jam untuk sampai ke alamat di residence permit. Selain itu butuh stamp identitas kita. Butuh waktu gaes.
  • Health insurance card. Ini dapatnya setelah mengurus residence permit. Kartunya itu juga baru datang beberapa hari kemudian.
  • Formulir yang buanyak yang harus diisi kebanyakan dalam Nihongo. Yosh!
  • [Nanti kalau tiba-tiba ingat ada tambahan, saya tambahkan di sini]

Pilihan sekolah

Pemilihan sekolah ini pertimbangannya adalah dekat orang tua kerja atau dekat rumah tempat tinggal. Dari balai kota itu ada semacam buku yang isinya semua sekolah beserta kuotanya dan diberikan kepada kita. Jadi kita bisa mengamati kuota yang ada di sekolah yang mau dituju, apakah penuh, apakah ada yang masih kosong. Berhubung N itu datang di bulan April maka sudah terlambat untuk masuk tahun ajaran baru, sehingga semua kuota public school sudah penuh. Jadi, pertimbangkan juga hal-hal ini jika mau menyekolahkan anak. Kita diminta memilih 3 pilihan sekolah sesuai preferensi. Dua pilihan pertama kami jatuh ke public school, selanjutnya karena public school penuh semua maka private school masuk ke pilihan ketiga. Iya, tetap harus masuk dalam daftar sekolah pilihan. Jadi kapan pun ada yang kosong di public school, bisa pindah langsung dengan follow up berkala informasi di balai kota. Jika kedua orang tua sama-sama bekerja, maka menjadi prioritas khusus dalam kuota ini (high priority). Prediksinya sih baru bisa masuk public school next year.

Sebenarnya, ada public school yang kosong untuk umur N saat ini, tapi jauh lokasinya, sekitar 30 menit PP menggunakan sepeda. Kalau transportasi umum? Sungguh di sini tidak efisien. Lebih terasa jauh lagi kalau nggowes saat cuaca dan suhu ekstrim seperti musim panas atau musim dingin.

Salah satu karya N di sekolah pas Hari Ayah di sini.

Jadi…

Tetap enak di public school karena pertimbangan harga šŸ˜…. Kalau secara kualitas di Jepang ini sudah standar, jadi memang kebanyakan Japanese ya di public school. Kalau di public school lebih banyak temannya. Tapi tetap terbatas kuota. Satu kelas bisa cuma 9-10 anak. Gemes banget pas visit ke public school diajak room tour dengan kepala sekolahnya ditemani sekretaris sensei di lab kami. Kawaaiii anak-anaknya. MasyaAllah..

Baiklah, sekian dulu ya informasi sekilas tentang public atau private school di sini. Semoga bermanfaat. See you šŸ’•